Pocut Meurah Intan (1833-1937): Wanita dari Aceh yang Terlupakan

Selama ini kita mengenal pahlawan wanita Aceh hanya Cut Nyak Dien dan Cut Meutia. Perjuangan mereka telah banyak diceritakan di buku sejarah dan juga di media massa. Kedua wanita tersebut juga telah ditetapkan sebagai pahlawan nasional. Padahal masih banyak wanita hebat Aceh lainnya yang gigih berjuang hingga meninggal dalam perlawanannya. Cut Nyak Dien dan Cut Meutia adalah hanya sebagian kecil dari pengobar semangat perlawanan terhadap pemerintah Kolonial Belanda. Tentunya kita harus mengenal pahlawan wanita lainnya yang akan menjadi pahlawan nasional kita berikutnya.


Pocut Meurah Intan namanya. Lahir di Biheue pada tahun 1833. Biheue adalah sebuah uleebalang (kenegerian) yang merupakan Wilayah Sagi XXII Mukim di bawah kekuasaan Kesultanan Aceh. Kesultanan Aceh merupakan Kerajaan di wilayah Aceh yang berdiri pada tahun 1496 sampai dengan 1903. Dengan raja yang terkenal adalah Sultan Iskandar Muda. Wilayah Sagi XXII Mukim merupakan tempat Panglima Polim juga berjuang melawan pemerintah kolonial Belanda. Pada perkembangannya,Biheue masukWilayahXXII Mukim terdiri dari wilayah Pidie, Batee, Padang Tiji, Kale, dan Laweueng dikarenakan terjadi krisis politik pada akhir abad ke-19. Krisis politik tersebut diakibatkan terjadinya perampasan daerah oleh Teuku Raja Pakeh Pidie atas dukungan Teungku di Boloh. Daerah tersebut merupakan bagian dari Kabupaten Aceh Besar.


Pocut Meurah Intan adalah putri keturunan dari kalangan Kesultanan Aceh. Ayahnya merupakan seorang Kejruen (Kepala Negeri) Biheue. Pocut Meurah Intan memiliki suami bernama Tuanku Abdul Madjid bin Tuanku Abbas bin Sultan Alaidin Jauhar Syah Alam. Tuanku Abdul Madjid bekerja di bagian bea cukai di Pelabuhan Kuala Batee. Dari perkawinan dengan Tuanku Abdul Madjid, Pocut Meurah Intan memiliki 3 (tiga) orang putra bernama Tuanku Muhammad atau biasa dikenal Tuanku Muhammad Batee, Tuanku Budiman, Tuanku Nurdin. Kesemua anaknya berjuang dalam Perang Aceh. 


Perang Aceh adalah peperangan yang terjadi antara Kesultanan Aceh dengan Pemerintah Belanda yang dimulai pada tahun 1873 ditandai dengan datangnya Kapal Belanda di Pantai Kotaraja. Pocut Meurah Intan juga merupakan ibu tiri dari permaisuri Sultan Alaidin Muhammad Daud Syah (Sultan terakhir Kesultanan Aceh). Pocut Meurah merupakannama panggilan khususbagi wanita keturunan keluarga Kesultanan Aceh. Pocut Meurah Intan juga dipanggil juga dengan Pocut Biheue karena beliau berasal dari Biheue. Dalam perjuangannya selalu didampingi seorang panglima perang bernama Mahmud atau Waki Mud.


Setelah meninggalnya Sultan Alauddin Mahmud Syah, dilantiklah Sultan Alaiuiddin Muhammad Daud Syah menjadi Sultan Kerajaan Aceh yang masih berusia 10 tahun. Hal ibukota kerajaan dipindahkan ke Kemala dan pada saat itu pula peperangan di wilayah Aceh semakin dahsyat dan sifat peperangan berubah menjadi perang gerilya di wilayah Aceh. Para pemimpin perang juga mulai hijrah ke Daerah Pidie, Aceh Utara, Aceh Tengah, dan Aceh Timur. 


Salah satu daerah perang gerilya ialah Daerah Laweung dan Batee. Pocut Meurah Intan adalah pemimpin perang gerilya di Daerah Laweung. Hal ini dilandasi oleh menyerahnya sang suami kepada Belanda. Padahal sebelumnya mereka berkomitmen untuk melawan Belanda sampai akhir. Menyerahnya suaminya kepada Belanda juga memicu Pocut Meurah Intan untuk menceraikan suaminya tersebut. Setelah bercerai dengan suaminya, Pocut Meurah Intan bertekad untuk berjuang melawan Belanda. Pocut Meurah Intan juga mengajak ketiga putra untuk ikut berperang. Beliau memimpin pasukan keluar-masuk hutan. Begitu seringnya Pocut Meurah Intan bersama pasukannya menyerang pasukan Belanda sehingga beliau masuk dalam daftar buronan Belanda. Pasukan marsose Belanda berusaha mengadakan patroli dan pengejaran terhadap pasukan Pocut Meurah Intan. Berkat semangat berjuang bersama ketiga anaknya. 


Pocut Meurah Intan semakin kuat melawan Belanda. Namun, putra pertama yaitu Tuanku Muhammad atau Muhammad Batee tertangkap pada bulan Februari 1900. Tertangkapnya putra pertama membuat Pocut Meurah Intan semakin bersemangat. Cintanya dengan tanah kelahiran yang diilhami oleh kepercayaaan pada agama dan pendidikan dari guru beliau dan ditambah pula pengaruh dari cerita Hikayat Perang Sabil, membuat Pocut Meurah Intan tidak kenal menyerah. Dalam setiap pertempuran, beliau bersama dua putranya dan panglima perang yang setia selalu gigih dalam berjuang. Namun, walaupun Pocut Meurah Intan memiliki daya juang yang tinggi, pada tanggal 11 November 1902, Pocut Meurah Intan tertangkap di Gampong Sigli.


Tertangkapnya Pocut Meurah Intan memberikan kesan tersendiri. Hal ini diceritakan oleh H.C.Zentgraaff, seorang wartawan Belanda dan pemimpin redaksi koran De Java Bode yang meliput perang di Aceh. Zentgraaff menceritakan bahwa Pocut Meurah Intan dikejar oleh 18 orang marsose (marechaussee/serdadu) yang dipimpin oleh Veltman. Marsose adalah satuan militer yangdibentuk pada masa kolonial Hindia Belanda sebagai pasukan taktis melawan gerilyawan Aceh termasuk menangkap Pocut Meurah Intan. 


Pocut Meurah Intan yang dalam keadaan sendiri namun tidak menyerah begitu saja. Dengan rencongnya, beliau menusuk seluruh pasukan marsose tanpa takut. Dalam penyerangan tersebut, Pocut Meurah Intan terluka parah. Veltman pun justru berusaha menolongnya. Tapi Pocut Meurah Intan menolaknya. Dengan penyembuhan luka yang dilakukannya sendiri, membuat dirinya mengalami kecacatan di kakinya. Karenasemangat beraninya, Belanda menjulukinya ‘Heldhafting’ yang memiliki arti ‘yang gagah berani’.


Setelah Pocut Meurah Intan tertangkap. Pocut Meurah Intan bersama putra keduanya, Tuanku Budiman, ditahan di Aceh. Sementara itu, putra bungsu Pocut Meurah Intan yaitu Tuanku Nurdin tetap meneruskan perjuangan ibunya di kawasan Laweueng dan Kalee.Namun pada tanggal 18 Februari 1905, Belanda mampu menangkap di Desa Lhok Kaju. Tuanku Nurdin ditahan bersama dengan ibunya dan kakaknya. Pada tanggal 6 Mei 1905, Pocut Meurah Intan bersama kedua putranya dan seorang keluarga Sultan Aceh bernama Tuanku Ibrahim dibuang ke Blora, Jawa Tengah tepatnya di desa Muman. 


Putra pertama Pocut Meurah Intan, Tuanku Muhammad, justru terpisah dan dibuang ke Tondano, Sulawesi Utara. Di tempat pembuangannya itu, Pocut Meurah Intan yang belum banyak dikenal orang. Selama pembuangannya tersebut, masyarakat Blora lebih mengenal dengan nama “ Mbah Tjut”. Dalam pembuangannya, beliau tidak dapat lagi berjuang karena terkendala komunikasi dengan pengikut-pengikutnya. Sampai akhirnya Beliau wafat di usia sekitar 105 tahun. Beliau dimakamkan di pemakaman umum Desa Tegal Sari, Kabupaten Blora tepatnya pada tanggal 19 September 1937.


Pocut Meurah Intan merupakan wanita di bidang pertahanan dan kemiliteran yang perlu dicontoh. Beliau berjuang demi martabat bangsanya tanpa mengorbankan waktu dengan anak-anaknya.Justru beliau maju bersama berjuang bersama anak-anaknya. Wanita seperti PocutMeurah Intan mampu berjuang tanpa mengabaikan perhatian terhadap anak-anaknya. 


Pocut Meurah Intan mampu memberikan rasa bangga terhadap anak-anaknya sehingga harga diri dan kepercayaan bangsanya terutama Rakyat Aceh agar selalu terus berjuang melawan Belanda. Pocut Meurah Intan adalah seorang ibu yang piawai dan pejuang yang teguh dalam pendirian. Beliau merupakan wakil dari Rakyat Aceh sebagai bagian dari perjuangan. Beliau pula adalah pahlawan bagi kaumnya dan bangsanya. Meskipun kini mulai dilupakan oleh bangsanya sendiri.

Beri Komentar